Semasa

“Tak Habis-Habis Suruh Mengaji & SoIat” Safiey Bidas Netzen yg Kecaam Sajat

Pengguna media sosial meninggalkan pelbagai reaksi terhadap sebuah video yang dimuat naik usahawan sensasi, Nur Sajat di akaun Instagram miliknya, @nursajat23 pada Isnin.

Di dalam video berdurasi kurang 40 minit itu, Sajat atau nama sebenarnya, Muhammad Sajjad Kamaruzzaman.

Ini antara lain menceritakan situasi sebenar yang menyebabkan dirinya digari pegawai Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) 6 Januari lalu.

Kemudian dia ditahan di Pusat Penahanan Sementara, Kuala Kubu Bharu.

Pada masa sama, Sajat turut mendakwa mendapat layan yang tidak wajar meski sudah hadir.

Ini bagi memberikan kerjasama apabila dipanggil untuk siasatan oleh pihak JAIS.

Siasatan tersebut dilakukan berhubung laporan yang dibuat pada 23 Ogos 2018 lalu terhadapnya.

Sementata itu, pada ruangan komen video yang sudah pun ditonton lebih sejuta kali itu.

Warganet juga memberikan pandangan masing-masing dan turut menitipkan nasihat serta ucapan buat pemilik NurSajat Gold itu.

Rakan usahawan, Safiey Illias misalnya dilihat turut meninggalkan komen, meminta agar Sajat bersabar dan terus kuat demi orang tersayang.

Safiey memberi reaksi tersebut menerusi dua entri komen berbeza.

“Sabar sayang.

“I felt you Sajat Sayang. Sabar tau. Kuat demi ayah mak dan anak-anak ok?,”

Respon Safiey yang turut mendapat perhatian daripada pengggna Instagram lainnya.

Selain Safiey, pelakon Betty Rahmad turut mendoakan yang baik-baik buat Sajat seisi keluarga.

Dalam pada itu, Sajat turut membuat beberapa menerusi Insta Stories sejak semalam dan dalam beberapa kenyataan dimuat naik.

Sajat juga seolah-olah menyatakan rasa kesal dengan diskriminasi sesetengah pihak terhadap golongan sepertinya.

“Tak Habis-Habis Suruh Mengaji & SoIat”

Pernah menderita anxety, bipoIar dan dpresi, penyanyi dan usahawan kosmetik popular Safiey Illias tampil memberikan kata-kata semangat.

Ini buat Nur Sajat yang kini dihimpit pelbagai kontroversi dan tekanan prasaan.

Kata Safiey, situasi yang dilalui Sajat atau nama sebenarnya Muhammad Sajjad Kamaruz Zaman itu pernah dilaluinya sejak lima tahun lalu.

Justeru, Safiey menasihati orang ramai agar memberikan sokongan kepada Sajat berbanding mengecamnya.

“5 tahun ratu lawan sakit ni. Major dpression, anxity, panck attck, bipoIar, skizfrenia dan macam-macam lagi.

Malas nak tulis. Tapi semua ni adalah penyakit mntal iIInesses.

“Bulan ni ratu last dipantau doktor untuk pengambilan ubat, jika this month semua okey.

Bulan depan ratu dah tak payah bergantung dengan ubat. Ratu happy sebab akhirnya ratu dapat lawan sakit ni.

“Orang ramai salah anggap. Ini adalah penyakit, penyakit perlukan ubat.

Tak habis-habis isu suruh mengaji dan solat. Ia dua benda berbeza.

“Kalau kawan awak patah tulang, awk suruh jumpa doktor bukan suruh dia solat atau mengaji. 

Mental illnesses bukan perkara main-main.

Ratu bersedia dan tak segan silu nak kongsikan macam mana nak lawan dan berhadapan dengan rakan yang ada sakit ni,” katanya.

 

Tambah Safiey, situasi semasa yang dilalui kebanyakan orang ketika pandemik antara punca masalah mental.

“Di tahun 2021, mental health and illnesses dah dipandang serius oleh masyarakat dunia.

Sebabnya ramai dah mula terkesan lagi-lagi dengan pandemik yang melanda.

I’m ready to advocate, educate and dedicate by using my voice and stand up regarding this mental health and illnesses,” ujarnya.

Sebelum ini kecoh apabila sepotong video tangan Sajat bergari tular di media sosial.

Bagaimanapun, Sajat tampil menjelaskan perkara terbabit.

Susulan kejadian berkenaan, Sajat meluahkan kekesalan terhadap kecaman yang diterima daripada netizen hingga menyifatkan dirinya kini berdepan depresi.

Pada Rabu lalu, JAIS mengesahkan Sajat disiasat mengikut Seksyen 10, Enakmen Jenayah Syariah Negeri Selangor.

JAIS dalam kenyataan memaklumkan siasatan terhadap Sajat dibuat berikutan terdapat beberapa aduan yang diterima mengenai perlakuannya pada 2018 dan 2020.

Sumber : gstv

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *