Semasa

‘Minah Kosmetik Takde AkhIak,’ Asiah Jalil Pula Bersuara Beritahu Cara Nak Bagi Eira Merasa Tidur di Iokap

Individu bernama Eira Aziera yang tular sebelum ini kerana ditengking pemilik kedai asam pedas di Melaka sekali lagi menjadi mencuri tumpuan.

Ia susulan satu video terbaru beliau yang dikatakan menggunakan bahasa yang tidak sepatutnya keluar dari seorang wanita bergelar ibu dan beragama Islam.

Dalam video terbaru itu, Eira Aziera telah memaaki hamun seorang wanita dengan menyebut perkataan ‘b#bi kuning’ hanya kerana komen wanita tersebut tidak berpihak kepadanya.

Malah kata-kata Eira dilihat bersifat penghiinaan dengan membuat ‘body shaming’ terhadap fizikal wanita terbabit meskipun jika diperhatikan fizikal Eira lebih kurang wanita itu juga sebenarnya.

Tidak cukup dengan menyebut dengan jelas nama wanita terbabit, dia juga menunjukkan gambar gambar di dalam video tersebut.

Wanita jadi mngsa penghiinaan Eira tampil bersuara

Susulan dari itu, wanita yang menjadi mngsa ‘body shaming’ kepada Eira tampil bersuara.

Suharnizan Md Sidek berkata, dia menerima sokongan dari ramai warganet yang berpihak kepadanya.

” Terima kasih diatas sokongan semua, maafkan saya kerana tidak sempat utk membalas pm satu persatu kerana terlalu banyak notifications masuk ketika saya bangun utk solat subuh td..

” Kepada Eira Aziera, kuasa viral anda itu sebenarnya banyak membuka aiib anda sendiri..

” Sejak hari pertama anda v1ral saya sehingga kini 98% pm saya adalah yang tidak suka kepada kamu, hanya 2% sahaja penyokong kamu..

” Saya tak mahu membuka aiib kamu, tetapi harus kamu ingat allah tidak pernah tidur..”

Eira Aziera ada membaca komen saya di dlm live tersebut, dicari semula mmg tidak akn jumpa kerana beliau akan segera delete komen yang tidak ada unsur berpihak kepadanya walaupun komen itu hanya komen yang biasa..

” Saya tidak memaaki hamun dia, saya juga tidak mengeluarkan perkataan sama seperti dia.. kerana perkataan itu tidak terbiasa keluar dr mulut saya mahupun penulisan saya..

” Untuk pengetahuan kamu Eira Aziera, maaki hamun kamu telah saya pertonton kepada seluruh ahli keluarga terdekat saya.

” Mereka turut menggigil sepertimana kamu menggigil kerana kamu tidak dpt menendang makcik 35 tempoh hari krn kamu kata makcik tu dh nk mti..

” Wahai Iera Aziera,semoga allah panjangkan umur kamu utk kamu tonton semula live kamu..”

Ada Netizen Nasihat Untuk Ambil Tindakan

” Puan boleh saman dia, guna je Defamation Act Law 1957. Kalau kes mcm ni, memang Puan mudah untuk menang”.

Video sebelum ini yang tullar dan mencetuskan perdebatan

Eira Baru Jer Minta Maaf. Sekali Asiah Jalil Bersuara, Ada Cara Nak Bagi Eira Merasa Tidur Dalam Iokap

Hari ini tular video terbaru usahawan produk kesihatan bernama Eira Aziera tampil memohon maaf kepada makcik Restoran 35 dan wanita berbaju kuning yang menjadi mngsa ‘body shaming’.

Sementara itu, seorang peguam dan aktivis yang dikenali ramai, Asiah Abd Jalil tampil menjelaskan Eira boleh diambil tindakan mengikut lunas undang-undang.

Berikut adalah perkongsian Asiah di Facebook beliau;

Semalam saya tertengok video low class yang memaparkan seorang minah pengasas kosmetik sedang mencarvt-carvt dan memaaki hamun dalam loghat utara.

Dengan selambanya dia sebut dengan jelas nama orang yang dia caaci. Siap tunjuk kepada netizen gambar wanita yang dicaaci tersebut bersama ahli keluarganya.

Berkali-kali minah kosmetik tu menujukan perkataan-perkataan jelik terhadap individu tersebut.

Kemudian ada la komen-komen di situ yang mencadangkan agar individu yang dicaaci tersebut saman saja minah kosmetik takde akhlak tu. Netizen bersedia untuk top up duit sorang sikit bagi menampung kos guaman dalam tindakan saman tersebut.

Sebenarnya kan, tindakan undang-undang yang boleh diambil terbahagi kepada dua. Yang pertama, tindakan di mhkamah jnayah. Yang kedua, tindakan di mhkamah sivil.

Bergantung kepada apa matlamat kita. Kalau nak hukvm si pelaku untuk memberi pengajaran kepadanya, kita boleh pilih :-

1) Nak hukvm dengan cara pnjara dan denda

atau

2) Nak hukvm dengan cara suruh dia bayar wang gantirugi

Bagaimana nak hukvm Eira dengan cara pnjara dan denda?

Kalau kita nak hukvm dengan cara pnjara dan denda, maka kita ambil tindakan menurut undang-undang jnayah.

Buat police report, biar polis buka kertas siasatan. Silap haribulan, merasalah juga dia bermalam di lokap reman. Moga-moga dia akan didakwa di mhkamah jnayah dan melalui proses perbicaraan.

Untuk tindakan begini, kita tak perlu keluarkan kos apa-apa. Proses pendakwaan akan dijalankan oleh Timbalan Pendakwaraya.

Tapi bagi orang yang maaki hamun kita tu, dia terpaksa keluarkan kos dia sendiri, untuk lantik peguambela yang akan mewakilinya. Dia kena bela diri kalau dia minta dibicarakan dalam pertuduhan jnayah terhadapnya.

Kalau dia didapati bersalah, dia mungkin akan dihukvm pnjara dan denda. Tapi harus diingat, kalau dia dikenakan denda pun, denda tersebut dibayar kepada mhkamah. Kita sebagai mngsa maaki hamun dan caci cerca, tak dapat satu sen pun.

Sebaliknya kalau kita nak hukvm dengan cara suruh dia bayar wang gantirugi, maka kita ambil tindakan menurut undang-undang sivil.

Lantik peguam, peguam akan hantar Notis Tuntutan. Jika dia buat deekkk, failkan Writ Saman di mhkamah sivil. Dia sebagai Defendan kemudiannya akan melalui proses perbicaraan.

Untuk tindakan begini, kita perlu keluarkan kos sendiri untuk melantik peguam. Proses perbicaraan akan dijalankan oleh peguam yang mewakili kita.

At the same time, orang yang kita saman tu juga terpaksa keluarkan kos dia sendiri, untuk lantik peguam yang akan mewakili dirinya di mhkamah.

Kalau dia didapati liable di mhkamah sivil, dia sebagai Defendan akan diarahkan oleh mhkamah untuk bayar gantirugi dalam bentuk wang kepada Plaintif. Kita sebagai mngsa maaki hamun dan caci cerca, akan dapat wang gantirugi tersebut.

Kalau tanya saya, kalaulah saya berada di tempat wanita yang dicaci maaki tersebut, saya buat police report dulu. Ianya free, tak perlu keluarkan kos.

Semua elemen jnayah dalam seksyen 233(1)(a) Akta Komunikasi dan Multimedia 1998 dah fulfilled. Harap-harap si pencaci tu ditangkap dan didakwa la. Pandai-pandailah dia bela diri di mhkamah.

Kalau polis tak teruskan kes for whatever reason, baru saya failkan saman sivil di mhkamah sivil. Lagipun ada had tempoh 6 tahun untuk failkan saman.

Ini yang orang tua-tua kata, kerana mulut badan binasa.

Sumber : Facebook Asiah Abd Jalil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *